Peran Keluarga dalam Pendidikan Anak

Peran Keluarga dalam Pendidikan Anak
Tantangan kehidupan semakin hari semakin besar, kita di tuntut mandiri dalam segala hal tidak terkecuali dalam mendidik anak. Setiap orang tua pasti mendambakan punya anak yang soleh/soleha, pintar, sopan, bertanggung jawab serta pengertian terhadap kedua orang tua.

Tapi untuk memiliki anak yang berkarakter seperti itu tidak mudah, sebagai orang tua butuh perjuangan yang super ekstra agar bisa terwujut, ada di antara orang tua yang berinisiatif memasukkan anak mereka ke pondok pesantren, sekolah favorit sampai memberikan les tambahan agar anaknya bisa bersaing di kemudian hari bukan hanya di lingkungan masarakat tapi yang lebih penting bersaing di dunia kerja.

Lo lo lo sampean nglindur to mas arif, nikah wae belum kok bahasan-nya tentang mendidik anak? 😅. (ngakak) Biarin Kang itung-itung trening, teori disit sebelum praktik, biar nanti kalau sudah nikah nggak kagok!. Bukan mok seneng bikin anak toook, tapi juga tau mendidik mereka 😃 he he.

Peran Ibu dalam Rumah Tangga


Peran Keluarga dalam Pendidikan Anak
Di sebagian besar keluarga, seorang ibu memiliki peran besar dan penting dalam mendidik anak-anaknya, itu wahar karena sejak seorang anak di lahirkan, ibu yang senantiasa di sampingnya. Ibulah yang memberikan makan, menyusui, memelihara dan bercampur gaul dengan anak-anaknya. Itulah sebabnya kebanyakan anak lebih dekat dengan ibunya dari pada yang lain.

Seorang ibu adalah madrasah pertama bagi anak-anaknya, ibu yang memberikan pendidikan dasar seperti sopan-santun, unggah-ungguh dan budi-pekerti yang baik. Nantinya sifat-sifat itu akan terus melekat di diri anak sampai kapanpun, maka dari itu seorang ibu harus bijaksana dan pandai dalam mendidik anak-anaknya.

Nyatalah betapa berat tugas seorang ibu sebagai pendidik sekaligus pengatur dalam rumah tangga. Baik dan buruk perilaku seorang anak biasanya tergantung dari didikan ibunya. Seorang ibu sebaiknya tidak terlalu memanjakan anak-anaknya karena dengan memanjakan akan berakibat buruk di kemudian hari, menjadikan anak tidak mandiri dan selalu bergantung kepada orang tua.

Sesuai dengan fungsi dan tanggung jawab pada keluarga, peran ibu dalam pendiddikan anak dapat di simpulkan: Sebagai sumber dan pemberi kasih sayang, pengasuh dan pemelihara, tempat mencurahkan isi hati, pengatur kehidupan dalam rumah tangga, pembimbing hubungan pribadi dan pendidik anak dalam segi emosional.

Peran Ayah sebagai Kepala Rumah Tangga


Peran Keluarga dalam Pendidikan Anak
Di samping ibu, seorang ayah juga memiliki peranan penting dalam rumah tangga. Seorang ayah sebagai pemimpin yang senantiasa menjadi pelindung dalam keluarga, selain itu seorang ayah juga bertugas mencari nafkan untuk mencukupi semua kebutuhan keluarga.

Sebagai seorang ayah sebaiknya memiliki karakter kuat yang senantiasa mampu mendidik, baik mendidik istri maupun anak-anaknya untuk menjadi lebih baik. Meskipun demikian masih banyak kita jumpai kesalahan-kesalahan pendidikan anak yang di akibatkan seorang ayah.

Misalnya seorang ayah yang tidak ada waktu untuk bergaul dan mendidik anak-anaknya dengan beralasan sibuk bekerja untuk mencari nafkah, alhasil anaknya jadi bandel dan selalu membantah orang tua bila di beri nasehat-nasehat.

Lebih celaka lagi bila seorang ayah dengan sengaja tidak mau berurusan dengan pendidikan anak-anaknya, ia mencari kesenangannya sendiri. Segala tetek-bengek yang menyangkut pendiddikan si anak di bebankan kepada istrinya, bila terjadi kegagalan dalam mendidik anak, istrinya yang di marah, di maki-maki, seharusnya tidak begitu, kalau menjadi seorang ayah.

Seorang ayah harus bertanggung jawab, menangung segala resiko yang akan di hadapi demi kebahagiaan semua anggota keluarga. Dari beberapa uraian tersebut peran ayah dalam keluarga dapat di simpulkan: Sebagai penopang kekuatan dalam rumah tangga, penghubung antara keluarga dengan masyarakat, pemberi rasa aman bagi semua anggota keluarga, menjadi hakim bila terjadi perselisihan di antara angota keluarga dan pendidik dalam segi rasional.

Peran Nenek dalam mendidik Cucunya


Peran Keluarga dalam Pendidikan Anak
Selain ibu dan ayah, seorang nenek juga biasanya berperan besar bagi pendidikan cucunya misalnya memberikan wejangan, petuah-petuah untuk kebaikan si anak di kemudian hari. Nenek umumnya memberikan kasih sayang yang berlebih kepada cucu-cucunya tidak heran bila terjadi pertengkaran misalnya antara anak dan ayah maka si anak akan lari dan berlindung di neneknya.

Dalam suatu keluarga yang serumah dengan nenek (mbah) seringkali terjadi pertengkaran atau perselisihan antara orang tua anak dan nenek (menantu dan mertua) mengenai cara mendidik anak, biasanya karena perbedaan pola pikir dan cara pandang nenek yang merasa sudah lebih banyak “makan asam garam kehidupan” dari pada menantunya (orang tua si anak).

Dari pengalaman-pengalaman itu maka, bila berkaitan dengan pendidikan si anak lebih baik jika suatu keluarga itu tinggal terpisah dari nenek, terkecuali bila nenek sudah keadaan tua dan sakit-sakitan yang butuh perawatan khusus. Kunjungan nenek sewaktu-waktu dan bermalam sesekali di rumah orang tua si anak sudah cukup menyenangkan hati anak.

Peran Pembantu dalam Rumah Tangga


Peran Keluarga dalam Pendidikan Anak
Bagi sebuah keluarga yang berkecukupan secara ekonomi sering kali memiliki pembantu untuk membantu meringankan pekerjan-pekerjaan di dalam rumah misalnya: Memasak, mencuci, menyetrika, membersihkan halaman dll.

Tidak hanya itu pembantu juga biasanya di berikan tugas-tugas khusus misalnya mengasuh dan memelihara anak-anak karena kesibukan kedua orang tua dalam bekerja untuk mencari nafkah di luar rumah. Dengan keadaan itu maka pembantu juga bisa di katakan sebagai anggota keluarga karena turut juga berperan dalam pendidikan anak-anak.

Pada umumnya pembantu tidak cukup memiliki pengetahuan atau pengalaman dalam hal mengasuh atau mendidik anak, apalagi pembantu itu masih muda dan belum pernah berkeluarga. Oleh karena itu, bagi semua orang tua betapapun sibuk dan sempitnya waktu luang, tidak baik jika menyerahkan sepenuhnya pendidikan anak kepada pembantu.

Peran pembantu seyogyanya hanya membatu pekerjaan rumah tangga dan tidak ikut campur dalam proses pendidikan si anak, agar anak-anak lebih dekat dengan kedua orang tua (ayah dan ibu) selain itu juga agar si anak bisa berkualitas dalam cara pandang dan cara berfikir mereka di setiap menghadapi permasalahan.



Kesimpulan

Dalam mendidik anak perlu perjuangan keras dari semua elemen baik dari ibu, bapak, nenek atau guru di sekolah agar terbentuk pribadi anak yang mandiri, tangguh, berkarakter, tanggung jawab dan tidak cegeng. Apalagi di era milenial saat ini, semua lini terjadi persaingan yang sangat ketat, bila anak-anak kita memiliki pribadi yang kurang cakap pasti akan tertinggal dari anak-anak yang lain.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

56 Responses to "Peran Keluarga dalam Pendidikan Anak"

  1. Setiap anggota keluarga mempunyai peranannya masing-masing dalam mendidik anak. Dengan menyadari hal ini, anak-anak akan mendapatkan haknya dengan baik. Tentu saja, semua pihak juga harus saling bekerja sama dan saling mendukung satu sama lain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju Mbak, klo semua anggota keluarga bersatu mendidik, pasti mendapatkan anak yang berkarakter :)

      Delete
  2. yesss bener banget, dalam mendidik anak yang cepat tanggap akan situasi dan kondisi perlu diperhatikan oleh orang disekelilingnya :D

    ReplyDelete
  3. Betul sekali mas, semuanya harus ikut terlibat dalam tumbuh kembang anak sesuai perannya masing-masing. Karena lingkungan tuh ngaruh banget ke pembentukan karakter dan kebiasaan anak, jadi butuh kerja sama yang sinergis dari semua pihak, terutama yang ada di lingkungan tempat tinggal anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantep Mbak, semoga semua orang tua bisa melakukanya
      Pante saja bila orang tua yg Broken biasanya anak-anaknya amburadul, kasian

      Delete
  4. Setiap kita memang memiliki peran masing-masing bagi tumbuh kembang anak. Karena anak adalah amanah. Sayangnya banyak yang tidak bisa menjaga amanah tersebut. Entah dari sisi si ibu atau si ayah. Memang butuh kerjasama yang baik antar keduanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin salah satu ada yg egois Mbak makanya lari dari tanggung jawab :)

      Delete
  5. Dari rumah anak berangkat dengan segala karakternya ya semoga bisa Istiqomah mendidik

    ReplyDelete
  6. Memang dalam mendampingi anak-anak dalam belajar dibutuhkan kerjasama banyak pihak. Semua anggota keluarga memiliki beban peran yang berbeda namun saling melengkapi. Semoga mas ardintoro bisa mendapatkan pasangan hidup yang memiliki visi, misi, dan mimpi yang sejalan ya, aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin Mbak, terimakasih atas doanya semoga di segerakan oleh Allah hehe

      Delete
  7. Memang ada baiknya kalo belum punya anak atau berkeluarga belajar cara parenting. Saya pun selalu belajar lewat orang yang sudah berpengalaman mendidik anak. Mereka katakan bahwa orang tua jangan kalah cerdik dengan anak. Bisa banget anak malah mengadu kedua orang tuanya jika sang ortu nggak kompak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe na itu Mbak belajar dulu sebelum praktek,
      Teori disit katanya wkwk

      Delete
  8. Keluarga memang sangat pengaruh terhadap perkembangan anak, bukan hanya seorang ibu. Melainkan seorang Ayah pun turut berperan.

    ReplyDelete
  9. Keren nih Bang Ardi, membahas parenting meski belum menikah hehehe topik parenting memang menarik banget sih, aku juga suka, hitung2 belajar buat realisasi nanti wqwqwq

    ReplyDelete
  10. perlu kolaborasi suami dan istri ya untuk saling mengisi perannya

    ReplyDelete
  11. Demi tumbuh kembang anak memang harus melibatkan peran ayah dan bundanya. Dari sana insyaallah anak kita akan tumbuh dengan baik seperti yang kita harapkan

    ReplyDelete
  12. Masing-masing anggota keluarga punya peran, ya.
    Tapi yang paling utama memang peran ayah ibu sebagai orang tua.
    Maka dari itu ayah dan ibu, keduanya harus punya wawasan luas.
    Nggak bisa mengandalkan salah satu pihak aja... Makanya pilih pasangan juga harus yang cerdas, minimal yang berwawasan lah... *lah curhat, hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Catet Mbak hehe
      Semoga suatu saat dapat yg berwawasan luas wkwk

      Delete
  13. Saya alami sendiri. Peran ayah dan Ibu memang sangat berbeda. Ayah sbg leader ya, ibu sbg navigator ya. Dua-dua nya harus kompak. Seiya sekata. Kami semua nyaman bgt kalau di rumah ada ayahnya, kalau enggak ada berasa enggak nyaman. Alhamdulillah brrti suamiku sdh pny peran sbg ayah yah, sesuai artikel yg mas Arif buat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantep Mbak semoga keluarganya lenggeng ya :)

      Delete
  14. Meski ibu, ayah sangat berperan dalam mendidik anak, orang-orang di sekitar lingkungannya juga berpengaruh. Termasuk teman dan keluarga besar. Sebagai orang tua, semoga tetap mampu mengarahkan kebaikan di tengah pengaruh yang berbagai bentuk ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mestinya begitu Mbak, keluarga sebagai komando tertinggi, jadi walaupun anak bergaul bagaimnapun di sebuah lingkungan mereka tetep dengar apa kata orang tua.

      Delete
  15. Ternyata memang semua memiliki perannya tersendiri yah
    Dan tentu akan berdampak positif jika semua bisa menjalankan perannya dengan baik

    ReplyDelete
  16. setuju mas. makanya sampai ada ungkapan it takes a village to raise a child. biasanya kalau suami isti bisa lebih gampang kerja sama ngedidik anak. kalau sama kakek neneknya udah beda pola asuh :) tapi role nenek harus tetep ada buat perkembangan sosial anak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Na itu Mbak setiap generasi pasti memiliki pola didik yg berbeda,
      Kakek nenek masih di berikan porsi tapi sewajarnya, agar anak-anak berkembang sesuai jamannya :)

      Delete
  17. membangun rumah tangga itu tidak semudah yang dibayangkan, tetapi juga tidak sesulit yang dibilang. Pada kenyataanya, meskipun semua sudah paham dimana peran penting yang harus dilakukan masing-masing pribadi, ketika mereka menikah justru baynak yang tidak siap untuk menjadi suami/ayah atau ibu/istri. Mereka tetap menjadi individu dengan mimpi dan ego masing-masing.

    Suami istri perlu berbincang sejenak, merencanakan rumah tangga mereka sehingga masing masing akan berperan sesuai dengan yang telah direncanakan. Tujuan hidup berumah tangga tercapai dan masing-masing pasangan bahagia tanpa ganjalan di hati apapun. Hal itu berpengaruh pada kondisi kehjiwaan kelak. Percayalah, rumah tangga adalah tempat sekolah yang tiada pernah ada kata lulusnya. Belajar teroooos.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menarik Mbak, pendapatnya.
      Poin pertama kaeknya nikahnya karena cinta + nafsu yg membara hehe


      Memang butuh kedewasaan kedua belah pihak agar mendapatkan generasi yg berkualitas :)

      Delete
  18. Untuk mendidik anak memang tidak bisa diremehkan, apalagi masa golden age, mereka akan mengingat dan meniru kelakuan orangtua. Terima kasih sharingnya ya mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hia Mbak makanya sering ada ungkapan bila Ibu dan Bapak berkelahi jangan di depan anak, karena pasti terbawa di anak nanti.

      Delete
  19. Tak ada yang mudah, tapi juga belum tentu sulit ya. Jadi ilmu nih buat daku yang bisa dipraktekkan nanti kalau udah ganti status lalu memiliki anak.

    ReplyDelete
  20. Saya enggak punya art, jadi perannya sebatas suami, kakek, nenek yang kadang gantian jaga anak. Bagus juga belum nikah udah cari ilmu parenting. Buat persiapan nanti, ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus di pertahankan Mbak demi tumbuh kembang Si Kecil.
      hehe Hia :)

      Delete
  21. Setuju Mas, mestinya ART sebatas "membantu" teknis pekerjaan di rumah tangga saja, jangam dipasrahin seluruh aspek termasuk mengajari anak ya Mas

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mestinya si begitu Mbak, tapi ada sebagian orang tua dg alasan sibuk, membebankan asuh anak ke ART :)

      Delete
  22. Jaman belum nikah dulu, saya jugaaa sering baca-baca artikel psikologi anak mas, malah sering ngamatin anak-anaknya kakak-kakak sayaa, hehe. Karena bekal jadi orang tuaaa itu buanyakk banget, mesti kita pelajari satu persatu, terus kita praktekkan ketika waktunya tiba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju Mbak belajar lebih awal lebih baik, dari pada nanti sudah kadung punya anak baru gelagapan :)

      Delete
  23. Pendidikan anak emang nggak bisa lepas dari peran lingkungan terdekatnya. Kalau tinggal sama ayah ibunya, ya keduanya ini yang berpengaruh. Tapi kalau sudah ada tambahan, mau tidak mau ya akan terinstall ke diri anak.

    Saya pribadi lebih memilih untuk handle semuanya sendiri bareng suami. Karna mengkondisikan diri sendiri dan membuat kesepakatan dengan suami jauh lebih mudah, dibanding mengkondisikan orang lain. Ya memang repot kalau cuma dihandle berdua saja. Tapi ya gimana ya, namanya juga tanggung jawab. Serepot-repotnya tetap harus dijalankan juga kan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantep Mbak,
      itu yg menjadi ancer-anceran ku hehe,

      Karena memang tujuan berumah tangga ya ingin memiliki keluarga yg berkualitas baik sesama pasangan atau generasi berikutnya, nggak lucu dong bila suatu saat anak gagal karena banyak teristal pengaruh luar dan yang di salahkan pertama kali pasti ke 2 orang tuanya, bukan tetangganya hehe

      Delete
  24. kalau menurutku, mendidik anak harus menyesuaikan dengan karakter dan memiiliki target hehehe. Mohon maaf, aku ngga perlu peran pembantu. Cukup dari aku ibunya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mantep Mbak harus di pertahankan prinsip itu, agar memiliki generasi yg berkualitas :)

      Delete
  25. wah menarik banget ini, semua lini dan unsur dalam keluarga betul-betul saling berkesinambungan ya mba..tidak hanya untuk ayah dan bundanya ya, tapi nenek dan juga ART

    ReplyDelete
  26. Mendidik anak bagiku memang perlu peran anggota keluarga namun kendali tetap Di ayah Dan ibunya yang harus menjadi roal model bagi anaknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus itu Mbak, karena anak cermin dari prilaku kedua orang tua, :)
      Kalau ada anak yg prilakunya mirip tetangga bisa berbahaya itu hehe

      Delete
  27. Selama masa pandem ini terasa banget peran keluarga dalam pendidikan anak-anak. Mau tak mau kami yang bertanggung jawab dalam segala hal, baik akademis maupun nonakademis. Sehari-hari kami memang tidak pakai ART. JAdinya ya sudah terbiasa sih, cuma lebih padat aja saat sekarang ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu mungkin Hikmah terbesar dari musibah Pandemi ini Mbak
      Di lain sisi meyengsarakan orang tapi sisi lain membuat harmonis semua anggota keluarga hehe

      Delete

Jika ada yang Ingin Anda Tanyakan Terkait Artikel di atas Silahkan Bertanya Melalui Kolom Komentar Berikut ini!, dengan Ketentuan :

1. Berkomentarlah dengan Sopan (No Spam, Sara dan Rasis).
2. Komentar di Moderasi, bila berkomentar tidak sesuai dengan kebijakan Blogger maka tidak di terbitkan!.
3. Centang kotak Notify Me / Beri Tahu Saya untuk mendapatkan notifikasi komentar.
4. Happy Blogging 🙂.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel